8 Alat Musik Tradisional yang Digesek (Lengkap)

Alat musik tradisional yang digesek – Indonesia adalah salah satu negara di dunia yang memiliki banyak sekali budaya lokal, hampir di semua daerah kita akan menemui bermacam-macam kesenian. Kesenian tersebut ada tari-tarian daerah, lagu daerah dan ada alat musik tradisional.

alat musik tradisional yang digesek
Gambar alat musik tradisional yang digesek

Nah pada artikel kali ini, aku akan mencoba berbagi dengan kalian mengenai alat musik tradisional Indonesia yang digesek. Alat musik mungkin sudah mendarah daging di masyarakat, karena hampir semua daerah atau kelompok pasti ada yang memainkan alat musik baik daerah maupun modern.

Baca Juga :  7 Alat Musik Tradisional NTB (Lengkap)

Alat Musik Tradisional yang Digesek

Alat musik tradisional yang digesek di Indonesia mungkin ada banyak sekali, namun kali ini aku hanya menampilkan beberapa contoh alat musik tradisional yang digesek. Mari kita simak dibawah ini, tapi jika kalian mencari penjelasan tentang alat musik Biola kalian tidak akan menemukannya dibawah ini, karena Biola merupakan alat musik modern.

Baca Juga :  8 Alat Musik Tradisional Kalimantan Barat (Lengkap)

1. Keso Keso

Alat Musik Tradisional yang Digesek Keso Keso
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Keso Keso

Keso keso merupakan alat musik tradisional yang digesek yang asalnya dari Sulawesi Selatan, alat musik ini terkenal akan suaranya yang indah dan memiliki suara yang seakan-akan membuat kita merasakan suasana daerah asalnya.

Asal usul nama “Keso-keso” atau “Keso” sebenarnya karena cara memainkan alat musik ini adalah dengan cara di gesek, tapi ada juga orang yang menyebutnya “Kere-Kere Galang”.

Tubuh keso-keso yang berfungsi sebagai resonator itu terbuat dari kayu nangka yang sudah dipilih dan dibentuk seperti sebuah jantung pisang yang berongga di tengahnya. Nah bagian yang kosong atau berongga itu akan ditutup dengan kulit binatang.

Lalu alat yang digunakan untuk menggesek alat musik tradisional ini tidak perlu menggunakan kayu khusus yang penting kayu tersebut kuat dan bisa digunakan sebagai busur yang berfungsi untuk menggesek keso-keso.

Tapi ada satu hal yang unik dari Keso-Keso yaitu senar yang digunakan bukanlah senar sembarangan melainkan senar tersebut terbuat dari rambut ekor kuda. Nah bunyi indah itulah yang dihasilkan dari gesekan antara kayu dan rambut ekor kuda.

2. Sukong

Alat Musik Tradisional yang Digesek Sukong
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Sukong

Sukong merupakan alat musik tradisional yang digesek lainnya yang perannya adalah sebagai melodi dalam suatu pentas musik. Mungkin Sukong memiliki bentuk yang mirip dengan Rebab tapi ukuran Sukong jauh lebih kecil. Sukong memiliki 2 senar dan hanya dengan 2 senar sudah sangat cukup karena cara memainkan alat musik ini adalah dengan digesek.

Sukong memiiki ukuran yang mirip seperti tempurung kelapa dengan memiliki ketebalan 1,5 cm. Nada dasar yang dihasilkan Sukong adalah nada dasar G, nah karena inilah Sukong sering disebut sebagai bass untuk kesenian Gambang Keromong.

Untuk kalian yang ingin melihat atau mengetahui tentang Sukong dan kesenian Gambang Keromong, kalian bisa ke daerah Tangerang untuk melihatnya.

3. Tehyan

Alat Musik Tradisional yang Digesek Tehyan
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Tehyan

Tehyan adalah salah satu alat musik tradisional yang dimainkan dengan cara digesek yang berasal dari Jakarta. Untuk membedakan atau menemukan alat musik ini sangatlah mudah karena bentuknya mirip seperti rangka manusia dari badan hingga pinggul.

Alat musik tradisional ini menghasilkan nada diatonis dan untuk memainkan Tehyan kita membutuhkan feeling atau perasaan. Karena kita membutuhkan feeling dalam memainkannya, alat musik tradisional gesek ini terbilang susah dan berbeda dengan yang lain.

Baca Juga :  12 Alat Musik Tradisional Jawa Barat (Lengkap)

Tehyan sesuai dengan judul yaitu cara memainkannya adalah dengan digesek di bagian senarnya. Tehyan juga memiliki beberapa jenis yang bernama Sukong dan Kongahyan, yang membedakan ketiga alat musik itu adalah ukuran dan nada yang dihasilkan.

  • Sukong : Nada dasar yang dihasilkan adalah G dan memiliki ukuran terbesar, berfungsi sebagai Bass.
  • Kongahyan : Memiiki nada dasar G dan ukurannya adalah yang terkecil, berfungsi sebagai melodi.
  • Tehyan : Memiliki nada dasar A, berukuran standar dan berfungsi sebagai ritme.

Di zaman modern ini alat musik tradisional yang digesek ini akan susah kita temui apalagi jika yang memainkan anak muda, rata-rata yang masih memainkan hanyalah orang yang sudah lanjut usia. Terjadinya kasus seperti ini karena anak muda yang kurang berminat mepelajari alat musik tradisional.

4. Arababu

Alat Musik Tradisional yang Digesek Arababu
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Arababu

Alat musik tradisional yang digesek ini berasal dari daerah Sulawesi Utara. Alat musik ini juga berbentuk dan cara memainkannya mirip seperti Rebab. Alat musik Arababu ini datang dari para pedagang Arab yang menetap di Maluku, Indonesia. Arababu sebenarnya adalah alat musik Rebab yang sudah berevolusi dan mendapat modifikasi.

Permainan Arababu

Arababu adalah sebuah alat musik tradisional yang digesek dan akan menghasilkan nada melodis. Arababu hanya mempunyai 1 senar dan pegangan alat musik ini dibuat dari bahan bambu dan ada tempurung kelapa yang berguna sebagai lubang resonansi.

Lalu alat yang digunakan untuk menggesek senar adaah sebuah busur yang memiliki satu senar. Suara yang dihasilkan Arababu bisa disandingkan dengan alat musik aslinya yaitu Rebab, tapi ukuran Arababu jauh lebih kecil dibanding Rebab.

5. Rebab / Lengek

Alat Musik Tradisional yang Digesek Rebab
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Rebab

Rebab ini merupakan salah satu alat musik tradisional yang digesek yang berasal dari Jawa Barat, orang bilang katanya Rebab mirip dengan alat musik Tarawangsa tapi ada sedikit perbedaan pada bentuk dan cara pemakaiannya berbeda.

Ukuran alat musik Rebab biasanya kecil, berbadan bulat dengan leher yang panjang dan tidak memiliki papan nada. Alat musik tradisional Rebab ini dibuat tegak dan memiliki busur yang berbentuk melengkung, busur ini berfungsi untuk menggesek senar.

Rebab dalam bahasa Sunda disebut sebagai Lengek dan pemain untuk alat musik Rebab disebut sebagai Ngalengek.

Dalam Gamelan, Rebab / Lengek adalah instrumen yang sangat penting untuk mengisi melodi dasar. Pemain Rebab tidak bisa bermain dengan asal-asal, harus menyesuaikan ritme, tempo dan juga frasa.

6. Tarawangsa

Alat Musik Tradisional yang Digesek Tarawangsa
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Tarawangsa

Alat musik tradisional ini sudah memiliki umur yang lebih tua dari Rebab. Dahulu pada awal abad ke-18 dan berdasarkan naskah kuno Sewaka Darma, Tarawangsa sendiri sudah mulai dimainkan sebagai aat musik tradisional dan Rebab baru muncul di Jawa sekitar abad 15-16.

Baca Juga :  6 Alat Musik Tradisional Bengkulu (Lengkap)

Pada tahun itu, Tarawang memiliki nama lain yaitu Rebab Jangkung karena bentuknya yang lebih tinggi dibandingkan Rebab. Walaupun cara memainkan dan memiliki fisik yang sama, alat musik tradisional yang digesek ini berbeda karena Tarawangsa menggunakan laras pelog.

Adapun lagu-lagu yang sering dimainkan oleh alat musik Tarawangsa, yaitu : 

  • Jemplang
  • Saur
  • Mataraman
  • Iring-iringan (Tonggeret)
  • Bangun
  • Limbangan
  • Karatonan
  • Lalayaan
  • Buncis
  • Degung
  • Sirnagalih
  • Reundeu
  • Pangairan
  • Dengdo
  • Angin-angin
  • Panglima
  • Pagelaran
  • Ayun Ambing
  • Rendeu Reundang
  • Kembang Gadung
  • Legon (Koromongan
  • Onde

Musik-musik tersebut merupakan beberapa musik yang paling sering dimainkan menggunakan Tarawangsa. Dari beberapa lagu diatas ada lagu yang diyakini sebagai lagu sakral dan dapat memanggil Dewi Sri. Namun semakin berkembangnya zaman alat musik tradisional yang digesek ini semakin kurang diminati terutama bagi anak-anak muda.

7. Arbab

Alat Musik Tradisional yang Digesek Arbab
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Arbab

Arbab adalah alat musik tradisional yang digesek yang berasal dari Aceh, Arbab sering digunakan di berbagai acara hiburan rakyat, contohnya ketika ada pawai atau pasar malam.

Arbab terdiri dari dua bagian yaitu alat gesek itu sendiri dan badan Arbab. Alat musik tradisional ini dulu pernah berkembang di Pidie, Aceh Besar dan juga Aceh Barat. Lagu-lagu yang dijadikan selingan alat musik ini biasanya berisi tentang cerita-cerita pendek atau humor ringan.

Membuat Arbab & Penggeseknya

Bahan untuk membuat Arbab adalah tempurung kelapa, kulit binatang yang biasanya kambing, kayu dan juga senar. Dan untuk membuat alat geseknya adalah dengan membentuk serat tumbuhan, rotan dan kayu menjadi sebuah busur.

8. Rabab

Alat Musik Tradisional yang Digesek Rabab
Gambar Alat Musik Tradisional yang Digesek Rabab

Rabab adalah alat musik tradisional yang berasal dari Sumatera Barat, mungkin beberapa dari kalian tidaklah asing ketika mendengar nama alat musik ini. Rabab sendiri adalah alat musik yang terinspirasi oleh alat musik Rebab yang berasal dari Arab.

Baca Juga :  9 Alat Musik Tradisional NTT (Lengkap)

Alat musik ini sangat unik walaupun cara memainkannya sama yaitu dengan digesek tapi hasil suara muncul dari bawah bridge yang berasal dari membran. Dari membran tersebut membuat suara yang dihasilkan seperti ada efek seraknya.

Tapi memainkan Rabab agak sulit karena, alat musik tradisional yang digesek ini terbuat dari batok kelapa yang memiliki tekstur terkesan “keset”. Dalam memainkannya ada macam-macam komposisi tergantung dari lagu yang akan dimainkan. Lagu-lagu tersebut biasanya tercipta dari gagasan masyarakat daerah.

Itu saja yang bisa aku sampaikan tentang alat musik tradisional yang digesek, semoga adanya artikel ini bisa menambah wawasan dan ilmu kalian. Tentunya selalu jaga kelestarian kebudayaan kita terutama alat musik tradisional.

Alat Musik :

One thought on “8 Alat Musik Tradisional yang Digesek (Lengkap)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *